pahawang

#CeritaTripPahawang: Mampir ke Toko Yen Yen

Posted on


Tampak Depan Toko Yen Yen Bandar Lampung
Tampak Depan Toko Yen Yen Bandar Lampung

Bagi yang pernah ke Lampung mungkin sudah tidak asing lagi dengan nama Yen Yen, toko yang menjual oleh-oleh panganan khas Lampung yang terletak di Bandar Lampung ini. Kalau saya sih beberapa kali denger, eh bukan denger deng hanya lihat di beberapa ittenary trip para traveller yang ngetrip ke dserah Lampung ya pas pulangnya kebanyakan memasukan Yen Yen di dalam ittenary mereka. Nah sepulang dari Pahawang memang Yen Yen ini masuk dalam ittenary trip kami, maka jadilah kami mampir.

Di Yen Yen ini banyak macam jenis oleh-oleh khas lampung, ada keripik pisang mulai dari rasa original, coklat, keju sampai rasa rasa yang dulu pernah ada juga ada kayaknya #eaaaa. Saya hanya membeli sedikit keripik pisang Yen Yen rasa original dan keju serta kerupuk ikan ala ala Palembang gitu lah, simpel saja yang penting oleh-olehnya masuk ke dalam tas, soalnya males rasanya pulang ngetrip tapi nenteng oleh-oleh :mrgreen:.

Sepertinya Yen Yen ini memang jadi tujuan para wisatawan atau bagi yang bepergian dari Lampung untuk mampir kesini, lumayan ramai  pengunjungnya bahkan pembayaran secara cash dan menggunakan kartu debit sama panjangnya. Mengenai harga oleh-olehnya ya relatif lah ya, banyak juga yang membeli sampai beberapa kardus besar, mungkin dia reseller bisa jadi. Selesai membayar di kasir saya melihat-lihat tokonya, ternyata ada semacam half of fame dibagian depan toko, isinya foto-foto artis/publik figur yang pernah belanja di Yen Yen, tak lama mata saya menangkap sosok yang tak asing di belantika sepakbola nasional yaitu Bambang Pamungkas, rupanya pernah juga berbelanja disini.

Kalao kata mbaknya, kalau ke Lampung belum lengkap kalau tidak mampir dan belanja oleh-oleh ke toko Yen Yen.

 

Advertisements

#CeritaTripPahawang: Misteri Ketukan dan Senandung Subuh di Pahawang

Posted on Updated on


Pahawang Besar

Malam baru beranjak naik, kalau dilihat jam masih sekitar jam 9 malam dan kami baru saja menyelesaikan beberapa santapan ikan bakar yang disediakan dalam paket trip kali ini. “bro, masih ada 2 kilo ikan lagi nih, tanggung jawab ya” begitu kata salah satu leader trip kami, gue langsung nyerah, ogah dah cukup sudah begah. Bersama dengan beberapa kawan akhirnya kami balik ke rumah tempat kami menginap. Rupanya sudah ada juga beberapa kawan lain yang ambil posisi pules alias tidur, wah yasudah gue juga ikutan, cari bantal yang enak dan tidur, bukan di kamar tapi di depan, area ruang tengah, yang di kamar biarlah para wanita itu. Sekitar kurang dari jam 11 malam gue sudah pules.

“…tuk..tuk…”

“…tuk…tuk…”

“..tuk…tuk…”

entah masih dalam keadaan tertidur namun tidak terlalu ngeh sambil bertanya-tanya ini suara apa, begitu ngeh baru gue agak sedikit sadar namun masih dalam keadaan mata terpejam rapet, ini seperti suara ketukan di kaca jendela belakang gue, ketukan masih terus, hitungannya seinget gue ada 3x kali ketukan, sekilas terbayang dalam hati “wahh….jail nih” , mau melek buat bangun tapi males karena suasanya bener-bener sunyi, kalo gue bangun dan gue nengok yakin lah itu maen cilukba entah bisa jadi gue yang kaget atau ‘doi’ yang kaget :mrgreen: . Setelah ketukan ke 3 barulah terdengar suara dari mesjid yang menandakan akan masuk waktu Subuh, alhamdulillah, gue belum melek tapi suara dari surau yang memecah keheningan pagi itu sangat indah dan enak untuk didengar, sesaat gue langsung menyadari kalo yang sedang dilantunkan ialah kalam surat Al-Mulk, sambil mengikuti lantunan bacaan dari suara tersebut gue mulai melek dan ikut meresapi subuh yang hening dan gelap di Pulau Pahawang. Maknyuss, rasanya adem tenan, kebetulan kalam Al-Mulk ini salah satu surat favorit gue. Ketika surat Al-Mulk selesai dibacakan tak lama azan berkumandang, gue pun langsung bergegas membangunkan kawan di sebelah agar ikut solat subuh berjamaah di Pulau ini, nikmat rasanya.

Ternyata disebuah tempat nun jauh dari sinyal 2G di Lampung Selatan, bersyukur masih ada yang melantunkan kalam Al-Mulk sebelum Subuh

Lantas, siapa yang mengetuk kaca jendela belakang gue tadi? mungkin mau ngebangunin subuh kali yah.

 

#CeritaTripPahawang: Perjalanan Panjang Mengesankan di Pahawang

Posted on Updated on


(Foto by: Travollution)
(Foto by: Travollution)

Libur t’lah tiba!.

Rencana ngetrip ke tempat yang agak mulai happening di kalangan para traveller jadi tujuan, ya Pulau Pahawang. Pahawang ini terletak di pesisir Lampung Selatan Kecamatan Punduh Pidada (menurut ponsel dan peta), gak usah pake koordinat yak, hehehe.  Trip ini berawal dari si kesayangan yang  memasukan Pahawang jadi salah satu tujuan tripnya di 2014 ini dan kita nemu Travollution yang ngadain opentrip ke Pahawang 25-27 April kemarin. Gak cuman berdua, kita juga ngajak beberapa teman. Untuk Opentrip ini harga yang termasuk relatif ya untuk ukuran opentrip yaitu 450 ribu diluar biaya snorkel yang nambah 80 ribu untuk 2 hari dan lumayan karna alat snorkelnya masih bagus,  yaa Amscud standar sih tapi lumayan kan, selain itu Lifevestnya juga masih bagus tebel dan nyaman.

Gue yang pertama kalinya bakalan ngetrip main main air nyebur di laut ini lumayan agak bingung mau bawa berapa potong pakaian, maklum baru pertama kali, yang pada akhirnya gw kelebihan pakaian 1 pcs kaos dan 2 pcs celana pendek. hahaha . Jumat sore (25 April)  kita berlima sudah janjian ngumpul di Slipi Jaya, namun baru bisa jalan jam 8 malam karena teman kita dari Ciawi baru datang, alhasil 3 wanita ini yang dari tadi ngedumel yaaa you know lah yaa…kalo gue yaa diem aja kalah suara broh, hahaha. Beruntung  gak lama kita kumpul datang bus Arimbi yang ke Merak. Sampai di Merak lumayan banyak juga yang mau nge-trip, ada yang ke Krakatau, Kiluan, bahkan Pahawang juga. Gue lupa jam berapa kita masuk di kapal ferry yang jelas, kita berlima langsung ambil ruangan executive, ruangan ber-ac dengan deretan kursi sofa, lumayan bisa tidur. Tips, manfaatkan waktu perjalanan selama dari Merak menuju Bakauheuni untuk tidur, tapi hati-hati ya jaga selalu barang bawaan karena gue melihat gerak-gerik mencurigakan beberapa orang petugas kebersihan di kapal tersebut yang kata para traveller sih mereka kadang ngincer lengahnya saat kita tertidur untuk ngambil barang.

Dermaga Ketapang pagi itu
Dermaga Ketapang pagi itu
Tuh Bening kan lautnya
Tuh Bening kan lautnya

Lampung, kami sampai!

Tiba di Merak jam 03.40 pagi, sedikit di brief dan absen ulang oleh si Hafiz yang jadi kepala suku :mrgreen: nanti selanjutnya kita akan menjuju ke Dermaga Ketapang, katanya perjalanan lumayan lama sekitar 3 jam dari pelabuhan. Kita diangkut pakai minibus Trans Lampung jurusan Rajabasa, lumayan lah, langsung ambil posisi paling belakang dan tidur lagi hehehe. Sampai di Dermaga Ketapang sekitar jam 7 masih pagi tapi cuaca mantap sekali, terang benderang dan terik. Karena orangnya banyak sekitar 25 orang maka rombongan dibagi 2 kapal, kita berlima udah pasti satu kapal dan juga kita milih barengan dengan 3 teman baru dari Bandung yang baru aja kenalan semalem di Merak. Sepanjang perjalanan biar kata cuaca terang dan panas tapi bagi gue sih tetap teduh, ada kesayangan disamping yang tangannya selalu gue genggam #ahay.

Spot pertama, Pulau Tegal.

snorkel di Pulau Tegal. (Foto by: Travollution)
snorkel di Pulau Tegal. (Foto by: Travollution)

Kapal kecil membawa kami mengarungi laut dengan gugusan pulau-pulau yang membentang, indah…birunya langit berpadu dengan biru-hijau tosca air laut serta bukit-bukit yang ada digugusan pulau seolah semuanya menyatu. Terlihat tenang, segala aktivitas para penduduk/nelayan pun hanya sedikit terlihat, hanya deru mesin kapal yang sedikit memekakkan telinga kami kala itu Read the rest of this entry »