jalanan

Kejamnya Jalanan Ibu Kota

Posted on


Di pagi yang cerah ini ternyata hati saya dibikin dongkol, baru saja melakukan T-CLOCS (Tires & Wheels, Controls, Lights & Electrics, Oil & Others Fluids, Chassis & Sidestand) untuk persiapan ‘nanjak’ dalam rangka apel rutin ke ‘Istana Cipanas’ mengunjungi ‘ibu negara’, ketika mengecek ban dag dig dug juga, soalnya semalem pas pulang rasanya ban belakang ada yang aneh, dan pas dicek ternyata…..

Sayatan di ban baru

Ban belakang saya yang baru dibeli awal bulan ini rupanya tersayat, ada sayatan yang agak dalam sepertinya, soal ini mungkin ahli tambal ban lebih paham bagaimana tindakannya,hehehehe. Kalau saya mikirnya yang aman-aman saja ya ganti ban lagi, keluar lagi duit 300 ribu deh amsyooong paling si cici-cici empunya toko ban langganan saya yang cengar-cengir mesum.

Beberapa kali saya harus lebih sering memperhatikan ban motor saya ketika akan berangkat dan pulang aktivitas ngantor ataupun sekedar bermain, bukan tanpa sebab pengalaman buruk saya terhadap jalanan ibu kota ini kian menjadi, sebelumnya ban belakang pernah mengalami sobek kecil akibat tutup gorong-gorong underpass Dukuh Bawah yang tajam dibagian tertentu, belum lagi ban yang baru saja diganti pada awal tahun ini ternyata sudah mendapatkan panen berupa 5 tambalan plus 2 paku yang masih tertancap, akhirnya ganti ban dilakukan pada awal bulan ini, dan sekarang kembali ban yang kembangannya masih tebal muyus itu pun tersayat, beruntung saya tidak (belum) mengalami bocor ban akibat sayatan ini.

Jalanan di Ibu Kota memang kejam, mulai dari ranjau paku, tutup gorong-gorong, tambalan aspal hingga lobang menganga yang siap merenggut nyawa pemotor. Waspada dan tetap hati-hati kawan.

Prihatin dengan Mereka…

Posted on Updated on


Judulnya rada rada aneh, kata kata prihatin kayaknya udah ada trademark tersendiri dari salah satu petinggi negeri ini,hehehehehehe. Cuman bukan itu yang mau gw ceritain disini, lingkupnya masih sama, mengenai perilaku seseorang, hanya saja dibatasi pada perilaku pengendara.

Pagi ini gw seperti biasa, riding menuju kantor, ketika sampai di kawasan rawa belong, gw liat didepan ada persimpangan atau pertigaan dan kebetulan jalan gw lagi di tengah-tengah, dan bermaksud ingin belok ke kiri, seperti biasa gw nyalain sein dong (pastinyaa) liat spion kiri masih agak padet dibelakang gw, cumin gw perlahan lahan bergerak ke kiri, ehhhh nggak disangka nggak disangka, lagi enak pelan pelan bergerak pindah ke kiri buat belok, ada klakson klakson setan, kenapa setan karena klakson dengan terus terusn seolah minta jalan, lah, bener bener buta itu kali orang, yak sekali lagi BUTA!!!

Alhasil gw ngalah deh (yang warass ngalahhh) pas sampe itu pengendara sejajar sama gw, gw teriak “BUTA LO NGGA LIAT SEIN GW NYALA ” ehh doi malah nyerocos kayak nantang sambil terus terusan klakson lewatin gw, udh didepan gw ehhh sempet2 nya berenti di persimpangan buat ngeliatin gw, gw liatin lg itu bapak sampe pas gw udah belok kiri, gw berenti dulu, mau coba ladedin apa maunya tu wong gendeng, ehh pas gw panggil dnegan melambaikan tangan ajakan agar kearah gw, ehh dia malah tancep gas dan sradak sruduk geal geol gutak gituk kayak kesurupan.

Hadeuh….nggak habis pikir gw pengendara macem itu, kesel sih ngeliat kelakuan pengendara yang macem wong gendeng, cumin prihatin dan juga kesian, prihatin karena jalanan yang udah tambah padet dan carut marut musti ditambah lagi dengan perilaku wong gendeng macem itu, kesian karena bapak tadi sepertinya minim/awam soal berkendara, kesian kalau perilaku berkendaranya seperti itu bakalan merugikan orang lain dan dirinya sendiri dijalanan, nggak inget apa pak, bapak juga punya anak-istri dirumah, kalau bapak celaka, bagaimana dengan anak-istri bapak, begitu juga sebaliknya, kalau orang lain yang celaka gimana dengan keluarganya, mungkin bagi mereka mereka yang awam, naik motor yang mereka tau cuma nge-gas doang, bahkan nge-Rem pun (kalo inget itu juga) karena terpaksa, ngeliat sein aja mereka acuh seakan masa bodo nggak peduli..yang mereka pikir, mau naik motor ada motor, colokin kunci, kontak on, pake helm dan jaket seadanya, nge-gas sekenceng2nya, jalan semaunya dan nge-rem kalo terpaksa..ahhh..edan..sampe kapan mereka mau seperti itu..

“Saya Pihatin” 😀

Akhirnya ditutup juga..

Posted on Updated on


Mungkin anda masih ingat kan dengan foto yang ini

Bekas galian kabel yang belum ditutupi aspal

Menyambung tulisan gw yang kemarin kemarin, mengenai lamanya penutupan atau pengaspalan kembali jalan bekas galian kabel yang ada D I S I N I . Dan juga gw sempet teriak teriak di twitter dan facebook agar jalanan bekas galian ini secepatnya ditutup, karena kalau terlalu lama, dikhawatirkan akan menimbulkan kecelakaan terutama bagi pengendara motor.

Nah, sekarang jalanannya sudah ditutupi lagi dengan aspal, sehingga nggak membuat khawatir pengendara motor yang melintas (termasuk gw), kemarin sore perbaikan jalan atau pengaspalan kembali bekas galian kabel tersebut sudah dilakukan. Tapi ingat bro, jangan ngebut2 yah, tetep utamakan selamat 🙂

pengaspalan kembali oleh pekerja
ditutup juga akhirnya 🙂

Sehabis digali, ya ditutup lagi dong pak..

Posted on Updated on


Sejak akhir tahun dan juga awal tahun kemarin, tiba – tiba diseputaran Menteng, Kuningan dan sekitarnya, mendadak ada pekerjaan galian kabel, entah kabel apaan tau yang dipasang, apa cuman buat menghabiskan anggaran supaya bisa dibilang memperbesar ‘penyerapan anggaran’.

Read the rest of this entry »

Riding hujan-hujanan? Takut Sepatu basah? Gak usah takut, ada solusinya kok.

Posted on Updated on


Cuaca sekarang memang sudah gak bisa ditebak bro, hujan terus menerus dan gak bsia lagi dprediksi akibat dari pemanasan global. Kalau udah begini, kita kita selaku bikers juga repot, loh kok repot? iya dong pastinya repot, sebab sepatu yang kita pakai sudah pasti absah, nah kalau sudah basah jadinya gampang rusak bukan?

sayang bro sepatu yang kita pakai dan kita beli dengan keringat dan pengorbanan (halahh lebaay :p ) malah rusak jadinya gara2 keseringan dipaksa ujan2an. Udah gitu, air yang masuk/rembes kedalam sepatu pastinya bkin kalian kalian ngerasain hal yang gak enak bukan? sepatu kerendem air, wih kuman pasti numpuk tuh, belom lg sepatu kita yang  peruntukannya memang bukan untuk hujan. Lantas, gimana dong yang enak nih buat nerjang hujan.

Read the rest of this entry »