jalan-jalan

#CeritaTripKeDerawan (part 1): Derawan yang Memang Masih Menawan (1)

Posted on Updated on


Panorama Pulau Derawan
Panorama Pulau Derawan

Piknik dulu bro ben ora edan

Tiga hari cukup

Cerita kali ini terasa berbeda…

Derawan, sebuah tempat yang menjadi tujuan favorit wisata bahari di negeri ini bagi sebagian banyak penggemar jalan-jalan, dan bagi saya Derawan merupakan sebuah tempat yang masuk dalam daftar untuk didatangi tahun ini dan Alhamdulillah bisa sampai ditempat ini dalam rangka mengisi #LiburanMerdeka kali ini, padahal mah pelarian aslinya #eh. Trip kali ini gak cuma di pulau Derawan aja, kita juga mampir ke beberapa pulau yang biasa wara-wiri di socmed seperti pulau Maratua yang terkenal dengan resort di pantainya itu loh, lalu pulau Kakaban dengan danau yang terdapat ubur-ubur tanpa sengat (stingless jellyfish), dan terakhir pulau Sangalaki yang terkenal dengan Manta sebab kalau waktunya pas bakal nemu banyak mantan disini. Okey, here we go!.

Setelah sebelumnya mencari info tentang ke Derawan ini dan coba-coba cari trip yang sharecost namun gak nemu jadwal yang pas, jadi kali ini ikutan lagi sama si Travollution. Perjalanan dimulai hari Sabtu 15 Agustus 2015 dengan pesawat jam 5.25 pagi naik singa terbang. Sampai di Bandara jam 4 pagi rupanya sudah ada beberapa kawan di Gate 10 terminal 1A, tak lama kemudian kita masuk pesawat untuk segera terbang dan mari saatnya tidur lagi :mrgreen:. Setelah tidur dan melewati lautan gumpalan awan putih di langit akhirnya kami tiba di Bandara Internasional Juwata Tarakan sekitar jam 09.15 WITA. Selepas itulah saya berkenalan dengan beberapa teman seperjalanan yang banyak ajaibnya dan bakalan serumah nanti #ciye, sambil menunggu bus jemputan datang untuk membawa rombongan keliling kota Tarakan dan juga menunggu 5 teman yang baru akan tiba jam 1 siang nanti karena berbeda pesawat.

Setelah perut kenyang akibat bakso Super, eh iya di Tarakan ada bakso solo enak broh! dan akhirnya 5 orang teman kami tiba dengan telat karena yaa you know lha kalau singa terbang itu rajin telatnya, langsung saja kembali menaiki bus yang dikemudikan pak Amir dari Dispemkot Tarakan ini menuju pelabuhan Tengkayu, cepet kok gak sampai 20 menit dari bandara sudah sampai. Nah dari sini kita akan menyebrang sekama kurang lebih 3 jam dengan menggunakan speedboat berkapasitas 20-24 orang. Saran aja nih ya kalau kalian ke Derawan menyebrang dari Tarakan ini pasti kebanyakan menggunakan speedboat dan usahakan pilih duduk di bagian belakang, memang sekilas duduk di bagian sekitar depan terasa enak, tapi lihat saja nanti hempasan ombak sepanjang perjalanan bakal bikin kalian ngejedag- jedug sampai kepentok dan juga agak terasa pengap, sementara di bagian belakang Read the rest of this entry »

Advertisements

One Day Ride ke Bogor, Nemenin Yang Kepingin Jalan-Jalan, Mulai dari Es Buah Pak Ewok, Liatin Rusa di Istana Bogor, sampe Kedai Kita dan Berujung di Chocolava AlaNia

Posted on Updated on


“sayang…jalan-jalan yuuk” isi pesan di Line yang masuk ke ponselku sekitar jam 7 hari Senin pagi yang kebetulan juga masih hari libur karena hari raya Nyepi. ini anak ngelantur apa gimana ya? lalu sekali lagi memastikan, nampaknya hasrat si kesayangan buat jalan-jalan sudah tak terbendung, baru inget ternyata di malam harinya sudah mulai melancarkan kode-kode tentang temennya yang jalan-jalan di long weekend ini, sementara aku? menanggapinya hanya dengan biasa saja. Oke, tak butuh waktu lama segera bangkit dari kasur, kemudian mandi, minum obat batuk, ambil perlengkapan lenong :mrgreen: dengan mengenakan jaket Contin Kamerad dan KYT RC Seven, gloves full dan sepatu outdoor siap. Gak butuh waktu lama, satu stengah jam kemudian sudah tiba di Condet, eh ni anak masih aja bingung, walopun aku sebenernya tau “ah palingan ke Bogor nih kayaknya” tapi biarin dah coba mau tau , mau kemana sih sebenernya hihihihi :mrgreen: . Begitu sudah di motor kutanya lagi ke arah mana, sontak dia langsung menunjuk arah timur dengan kode “yaa…sekitaran Bogor aja paling” . Lah elah neng…..dari kemaren napeh bilang. Oke, jugijagijugijagijug…keretaaa motor berangkaat.

selfie diatas motor. lagi berenti. ya kalo lagi jalan sirkus

Terik matahari siang itu ternyata tak menyurutkan semangat kita berdua, terutama sih doi noh, hahaha, ditambah pelukan mantap nan erat yang melingkar di jaket menambah mantap traksi motor ke jalan, makin nge-grip euy :mrgreen: jalur yang ditempuh melalui Jl. Bogor Raya, arus lalu lintas siang itu cukup ramai, terlihat rupanya banyak juga para masyarakat yang memanfaatkan momen libur panjang ini untuk jalan-jalan, kirain cuman doi doang yang kepingin jalan-jalan, gak taunya sama, belum lagi para bro-bro gerombolan motor tuat tuit juga masih ada loh, sedap. kecepatan konstan rata-rata 40-60 km per jam, gak mau lebih karena kondisi jalan yang banyak berubah dan tibalah juga di Shell Jl. Pajajaran Bogor, auss coy!  sekaligus pas banget azan, jadi ya sekalian kita Dzuhuran disitu terus jajan beli minum buat menghilangin aus.

Oke, udah di Bogor nih, mau kemane neng? jiaaaahhhh….”kemana ajalah” *ambil nozzle, siram bensin, blaarrrr!. Yowiss, panas-panas gini enakan cari yang seger-seger, doi browsing letak Kedai Sop Buah pak Ewok, biasa kalo nyari-nyari tempat ini nih khasnya kita berdua, pake googlemaps, udah gitu ntar ribet dah arahnya kemana, untungnya gampang, Sop Buah Pak Ewok yang ada di Jalan Bukit Tunggul No. 5 ini gampang ditemuin kok, kalo dari Jl. Pajajaran Bogor, liat ke kanan cari gedung Telkom, nah pas disitu perempatan lampu merah, belok kanan, ikutin plang Maccaroni Panggang, gak jauh darisitu nanti sbelah kanan ada namanya Taman Kencana, belok kanan  terus cari Jl. Bukit Tunggul ntar keliatan kok rame-rame banyak mobil juga motor parkir. Nyeritain gampang emang, tapi kita berdua sempet ngider nyasar disitu-situ aje. :D. Begitu sampe, wuiihhh Read the rest of this entry »