Umum

#KulinerMie: Travel Mie, Puncaknya Tangerang yang Nge-Hits!

Posted on Updated on


image
Travel Mie, Puncaknya Tangerang

Tangerang punya puncak?? Masa sih? Beneran bro, cobain dah kemarih. Yaa walaupun puncak secara kiasan saja karena dekorasi tempat makan sekaligus nongkrong-nongkrong ini punya suasana ala-ala camping gitu deh.

Yup, Travel Mie, kata kang Hery Aldian yang akrab dipanggil ‘Engkong’ selaku salah satu pengelola Travel Mie ini bilang kalau tempatnya sebagai Urban Camping pertama di Indonesia. Label Urban Camping memang cukup sesuai karena mendekorasi tempat dibuat menyerupai suasana camping di gunung dengan menyediakan banyak tenda (bukan tenda biru lagu Desi Ratnasari tentunya, walaupun ada tenda yang warnanya biru ye kan :mrgreen: ) dan juga tempat makan seperti nesting, menu simaksi dan setiap tenda atau meja diberi tanda Pos 1 sampai seterusnya, wuih lumayan mirip kan . Menu utama yang jadi andalan di Travel Mie tentunya ketoprak, kok? ya jelas mie lah namanya aja udah mie. Mie ini disajikan persis dengan bungkusnya seperti yang tertera pada bungkus Indomie goreng, Indomie ayam bawang, Indomie soto, Indomie bulgogi sampai menu Indomie level pedas semacam kripik maicih dan karuhun. Mie tadi bisa dipesan dengan porsi jomblo alias single atau porsi dobel, wihhh begah begah dah lu.
image

Cuman ada mie doang nih bro? Nggak juga bro, Travel Mie juga punya panganan khas lainnya seperti Nasi Liwet, Nasi Bakar, Ketan Serundeng (ini ketan serundengnya enak, tapi kurang sedikit pedes bagi saya) sampai Ketan Susu dengan segala macem kreasinya. Udah itu aja? Eits belom bro, masih ada Read the rest of this entry »

#KulinerSoto: Soto Jakarta Pak Yus, Memang Maknyus!

Posted on


Kalau bicara makanan jenis soto untuk santap siang, di Jakarta ini banyak ragamnya mulai dari soto mie, soto tangkar, soto betawi, soto lamongan, soto surabaya dan masih banyak soto lainnya. Tapi di siang yang tidak terlalu terik itu saya dan beberapa teman senasib sepenanggungan alias satu pekerjaan, mencoba memasuki warung soto yang ada dibawah rel kereta di sekitaran Gondangdia Menteng atas usulan salah satu teman. Soto Jakarta Pak Yus, begitu papan nama itu tertulis ketika masuk pelataran warung, wuih rame euy, yaa maklum aja kami datang sekitar jam makan siang, meja pun penuh tapi untungnya meja ala-ala bar alias madep tembok masih kosong, mau gak mau daripada nunggu, mending langsung duduk dan pesan.

Di daftar menu ada macem pilihan toping #halah kok toping, isi dari soto tersebut, mau daging, paru, babat, kikil, lidah, sumsum, ati, nah macam-macam isi si sapi tuh bisa dicampur dalam satu mangkok atau bisa dipilih sesuai selera, eh gak usah ngomongin kolesterol yaa, adanya dirumah sakit tu kolesterol xixixix. Saya sendiri sih pilih soto daging saja, males kalo campur campur, nanti aja kalo balik kesini baru cobain yang campur hehehe.

Liat sekeliling warung, kok ada potongan kliping-kliping artikel dari koran dan majalah, ni soto emang udah terkenal kok, katanya sih buka dari tahun 1973 dan sampe sekarang katanya pak Yus ini masih sering ada di warung buat mantau para pegawainya, jadi gak usah takut citarasanya berubah jauh. Gak perlu nunggu lama, pelayan warung yang lumayan banyak dan sigap banget ini tiba-tiba udah ngasih piring berisi nasi plus sambel dalam mangkok kecil keatas meja sembari menanyakan minum. Gak lama lagi dari itu, hidangan soto langsung tersedia, wuihhh harumnya berasa banget, maklum kuahnya ini khas, kuahnya pakai kuah susu, entah susu siapa yang disitu #eh. Seruput dulu tanpa menambahkan kecap atau sambel, sedap! paduan bumbu gurih plus kuah susu serta dagingnya yang bener-bener empuk saat dikunyah bikin nagih. Oia, porsi nasinya gak banyak kalo disini, bagi saya sih kurang, musti 2 porsi nasi nih, hahahaha.

Soto Daging Kuah Susu
Soto Daging Kuah Susu
Nih Kartu Namanya, monggo melipir
Nih Kartu Namanya, monggo melipir

Monggo kalo mau coba mampir makan siang dengan menu soto dengan kuah dan daging yang khas, bisa cicipin Soto Jakarta Pak Yus di  Jl. Cut Nyak Dien (Area Parkir Tugu Kunstring) Menteng yang sekarang ini seporsi sotonya seharga 37 ribu rupiah, bagi saya sih lumayan yak makanya bahaya kolesterol dompet :mrgreen: .

 

NB: Sekarang tempat yang di Gondangdia bawah rel udah tutup karena dibongkar dan perapihan jalur rel, jadi saat ini sudah pindah ke Jl. Minangkabau No 40 Pasar Rumput-Manggarai Jakarta Selatan

#CeritaTripUjungKulon: Versi Video Hasil SJ4000

Posted on Updated on


Kalau kemarin di link ini #CeritaTripUjungKulon berupa narasi dan foto-foto aja dan berhubung banyak yang menanyakan hasil dari si SJCam #SJ4000 bagaimana, sekedar video sederhana yang hanya dibuat menggunakan aplikasi Movie Maker saja dan beberapa goyang-goyang hasilnya karena menggunakan monopod ala kadarnya :mrgreen: dan dadakan, tapi overall dengan harga kisaran 1,2-1,4 juta yah bisa dibilang si Sj4000 ini cukup oke lah baik dari segi foto maupun video, tinggal bagaimana kita mengatur settingannya saja, saya kelupaan setting dan menggunakan settingan auto serta mode gambar normal.

Berikut video #TripUjungKulon kemarin

 

Singkong Sambel Roa, Cemilan Pas Selagi Kongkow di Kopi Oey Sabang

Posted on


Lembaran Menu di Kopi Oey Sabang, Unik.
Lembaran Menu di Kopi Oey Sabang, Unik.

Memasuki jam pulang kantor kebetulan si bos mengajak kami seruangan ini untuk kongkow sejenak ngobrol ringan melepas penat sembari menunggu senja (hai Senja :mrgreen: ). Tujuannya sih katanya agar tetap solid dan tetap akrab sehingga bisa mempermudah pekerjaan. Tempat di sekitaran Jl. Sabang pun jadi pilihan, kebetulan doi suka ngopi, maka dipilihlah kedai Kopi Oey empunya pak Bondan ‘maknyuss’ Winarno Jl. Sabang karena dekat dengan kantor.

Interior Kopi Oey di Jl. Sabang ini asik, ala ala vintage gitu lah, sehingga saya menangkap kesan teduh ala rumah jaman dahulu kala. Meja dan kursinya pun disesuaikan, meja bulat dari batu marmer pilihan dan kursi kayu serta lampu lampu yang tergantung jadi suasana khas kedai ini. Bagi saya ini bukan sekali saya pernah ketempat ini, sebelumnya sudah pernah.

Ini nih Singkong Sambal Roa yang jadi favorit saya
Ini nih Singkong Sambal Roa yang jadi favorit saya

Mengambil tempat di lantai 2 agar bisa sembari mengepulkan asap nikotin, perbincangan mengular bebas, seolah tak ada jarak antara pimpinan dan anak buah walaupun terkadang masih penyebutan normal. Tak lupa sajian yang menjadi favorit saya dan juga si bos, yaitu Singkong Sambal Roa nan hangat dan gurih sebanyak 2 porsi juga Teh Tjap Salatiga sebagai pelengkap hangatnya sore itu. Langsung saja mengambil singkong goreng dan mencocolnya dengan sambal roa, nyaammmm singkong gorengnya enak nan lembut tidak terlalu keras terkadang ada sedikit bagian yang agak padat berpadu dengan pedas gurih dari sambal khas ikan roa dari manado ini. Satu cocolan tak cukup, tambah cocolan berikutnya makin lama dicocol kok makin uenaak :mrgreen: .

Akkh, rupanya memang benar adanya kalau Singkong Sambal Roa ini memang cemilan paling pas di Kopi Oey. Dua kali ketempat ini, dua kali pula sajian khas tersebut selalu saya pesan untuk menemani bincang-bincang khas kami.

 

This slideshow requires JavaScript.

 

#KulinerBakso: Bakso Cak Su Kumis di Rawamangun, Boleh Lah

Posted on


Warung Bakso Bakwan Malang Cak Su Kumis di Rawamangun
Warung Bakso Bakwan Malang Cak Su Kumis di Rawamangun

Sebagai penikmat bakso, mulai dari bakso beneran atau bakso-baksoan rasanya agak bosen dengan bakso yang gitu-gitu aja. Yang gitu-gitu aja bakso apaan bro? ya bakso yang itulah, ngerti nggak? yaudahlah pokoknya itulah :mrgreen: au apaan. Sudah pernah dengar soal bakso malang, sepertinya ada deh di sekitaran Jakarta ada deh bakso malang yang enak. Cari-cari referensi nemu 2 tempat, yaitu bakso Cak Man Kota sama Bakso Cak Su Kumis, oke mari bandingkan, pertimbangannya ialah pertama harga yang kedua tempat, kalau Bakso Cak Man saya sudah pernah tau karena beberapa kali liat outletnya di Mall, ahh..terasa kurang natural hahaha. Yowis, Bakso Cak Su Kumis di Rawamangun jadi pilihan.

Ini yang kedua kalinya mencicipi Bakso Bakwan Malang Cak Su Kumis (biasa disingkat BMCS-K), waktu pertama kalinya nyicip karena emang kepingin bakso Malang pas balik kerja berdua barengan si racap, malah pake nyasar pertama kali kesini. Yang kedua kalinya gak nyasar dong kan udah hafal. Kunjungan kedua karena pengen dapetin impression (woelah kayak testride motor aje) yang sama kayak waktu pertama kesini. Masih dengan sistem antri yang gak berubah, ya kita kudu mengantri mungkin sampai agak keluar warungnya karena ramai pengunjung dan harus menunggu tempat yang kosong biar bisa duduk dan makan. Jam-jam sore ketika kami datang agak lumayan antriannya. Menu yang disajikan berupa prasmanan , pengunjung bisa mengambil sendiri jenis bakso dan bakwan malang yang ada di meja menu setelah antrian, ada kekian goreng oreng yang enak disantap bersama kuah bakso ataupun sebagai cemilan dicocol saos, selain itu ada somay goreng maupun somay basah, tahu coklat atau putih dan tentunya bakso, baksonya ada 2 jenis bakso halus dan bakso urat. Sambil memilih menu kita bisa nyicipin aroma kuah bakso yang mengepul dari panci, enak loh cobain deh sensasinya hahaha.

Ngantrinya sampe ke luar warung
Ngantrinya sampe ke luar warung
Menunya, ngambil sendiri
Menunya, ngambil sendiri

Berhubung tempatnya terbatas, segera cari tempat kosong untuk duduk dan pesen minum, disitu ada es teler dan es campur juga yang sayangnya belum dicicipin karena selalu habis. Makan disini kita gak bisa milih meja sendiri, kalo berdua bareng pacar sih yaa harus rela berbagi, maksudnya berbagi meja :mrgreen: . Gak perlu lama lama, cicipin kuah pertama tanpa dikasih saos dan kecap, wahh seger kuah kaldunya, tapi terasa ada bumbu mecin sih. Biar lebih sip monggo tuangkan saos,sambel dan kecap dengan kombinasi yang sedap untuk disantap.

Harga rata-rata setiap menu per bijinya, lah kok biji, maksudnya per satuannya itu Rp.3000,- biasanya saya sih menuangkan 5 jenis terdiri dari 2 bakso 2 kekian goreng dan 1 somay basah. Jadi hitung saja, belum termasuk minumnya yah. Untuk masalah parkir kendaraan, disini aman kok parkirnya dijagain dan diatur, jadi kalau bawa mobil pribadi atau motor sih oke aja karena banyak juga yang bawa mobil pribadi. Warung bakso ini lokasi tepatnya di Rawamangun Muka Barat No. 14 Jakarta Timur, gampangnya deket kampus UNJ dan belakangnya lapangan golf. Buat yang kangen makan bakso malang yang khas, Bakso Bakwan Malang Cak Su ini bisa jadi pilihan. Atau barangkali punya referensi tempat bakso yang sedap dan asyik? monggo di share.

Lupa foto yang masih beningnya :D. Pokoknya mah gurih bin seger
Lupa foto yang masih beningnya :D. Pokoknya mah gurih bin seger

Helm Yang Bikin Heboh Itu………

Posted on Updated on


image

Strategi pabrikan berlogo garpu tala.buat menarik minat pembeli gacoan anyar mereka memang cukup bagus. Terbukti jualannya laku keras, kenceng dah nih. Apalagi ditambah gimmick hadiah helm HJC yang katanya replika Jorge Lorenzo.
Nah mengenai hebohnya helm tersebut, saya agak pengang karena terlalu ramai dan hebohnya minta jodoh eh maap #peace. Saya pun sudah menduga sebelumnya setelah hasil bertapa di kebon condet dengan sesajen soto lamongan dan wewangian japaron memperlihatkan helm tersebut bukan bener bener impor, walaupun sebenernya kalau si garputala mau ngambil aslinya HJC juga udah tetep untung. Lah wong yang mau beli motor tu seharga 28 jeti ya pasti kepincut motornya, soal helm empunya motor pasti akan memantaskan diri menggunakan helm yang lumayan punya nama.
Ahh…jadi.kepanjangan kan saya menulisnya. Kalau mau lebih pintar monggo cek tulisannya Alonrider si pemilik kolor putih sakti disini http://alonrider.wordpress.com/2014/04/17/99-helm-hjc-r15-lorenzo-kbc-v-euro/ ,
disitu dijelaskan dengan seksama bagaimana HJC dan KBC berorgasme mengeluarkan helm.

Untuk informasi awal, sejak 2012 KBC diproduksi di pabrik helm Cargloss, yang berada di Citeurep, Kabupaten Bogor. Tahun 2014, pembuatan helm
asal Korea ini ditangani PT Helmindo Utama, di Kawasan Industri Bonen Kav 7-B, Jalan Raya Serang, KM 18,8 Cikupa, Tangerang. Helmindo, yang dimiliki Korea inilah yang kini memegang lisensi produksi HJC dan KBC. Klop kan? Sesama K-Pop

See that? Pintar sedikit lah kawan memberi informasi kepada para pembaca.

Kalau Bertemu Blogger di Jalan, Yaa…Seperti Inilah

Posted on


image
Selfie di lampu merah

Kemarin sore ketika saya pulang kerja saat sedang asyik asyiknya membuntuti penunggang PCX150 putih lengkap dengan sideboxnya sebelum flyover Roxy menuju Daan Mogot tiba-tiba saya dikejutkan dengan penampakan muka tengkorak naik motor Vario125 di sebelah kanan spion saya “setan..! Mahluk apa tadi itu”.

Seakan penasaran dan kembali melihat agak lebih lama ke spion kanan dan ternyata mahluk itu dadah-dadah ke saya “wasyem…dia bisa dadah dadah”,  langsung saja kubacakan ayat pengusir jin eh dia malah mendekat dan pas disamping berteriak “halo Jarwoooo..!”, dialah bro Azdi Dahlan, rekan blogger sesama Obiwan. Tak ayal, sapaan khas, dan ajakan berintim ria pun tak saya tolak..Kemudian kami berjalan bersama menuju tempat peraduan yang kemudian kami sepakati, duduk santai ngupi ala blogger di Indomaret Perhutani :mrgreen: .

Oia sebelum belok menuju lampu merah menuju tempat ngobrol santai, bro Azdi seakan tak mau kalah dengan para penggiat socmed dan langsung mengeluarkan ponsel Galaxy Note, dan dia mau selfie broh!!! Pede tingkat akut! Di lampu merah dengan puluhan.pasang mata melihat kami berdua berfoto selfie ria!

Yaa..beginilah kalau kawan blogger bertemu di jalan, bisa saling sapa, bisa berlanjut foto bareng dan kemudian………ngopi bareng mungkin 😀 .